Stress bukan penyebab utama kebotakan pria

Leave a comment

Jun 4, 2012 @ 2:44 by tanya gooogle

Salah satu masalah terbesar yang dihadapi botak adalah banyaknya mitos yang beredar. Apalagi ada persepsi yang mengatakan rambut mencerminkan kesehatan pribadi Anda. Bila begitu, apakah ini berarti bahwa semua orang botak memiliki masalah kesehatan? Tentu tidak.

Berikut beberapa mitos yang perlu diluruskan tentang kebotakan.

a. Stres menyebabkan kebotakan
Tingkat emosional sering dikatakan sebagai salah satu faktor yang mempercepat kebotakan. Tetapi, stres bukanlah penyebab utama di balik kebotakan pada pria. Sebagai fakta, itu adalah gejala dari pola kebotakan pada laki-laki dan bukan penyebab.

b. Rambut rontok disebabkan penurunan aliran darah ke kulit kepala
Secara medis diyakini bahwa ketika rambut tumbuh, Anda membutuhkan sejumlah besar aliran darah mencapai kulit kepala. Maka itu, bila rambut mulai rontok, dikatakan, aliran darah ke kulit kepala berkurang. Dengan demikian, iklan yang mengklaim bahwa perawatan rambut produk mereka mengandung ‘nutrisi’ dan ‘vitamin’ untuk meningkatkan aliran darah ke kulit kepala untuk tawaran selamat tinggal kebotakan, tidak boleh dipercaya sepenuhnya. Harap diperhatikan bahwa penurunan aliran darah ke kulit kepala adalah hasil dari rambut rontok, tapi bukan penyebabnya.

c. Tingkat testosteron berkaitan dengan kebotakan
Diyakini bahwa orang dengan tingkat testosteron tinggi pasti tidak akan mengalami kerontokan rambut genetik. Harap dicatat bahwa rambut rontok disebabkan oleh DTH (dihydrotestosterne). Beberapa orang cenderung menghasilkan lebih banyak DTH dari yang lain, tapi ini tidak langsung terkait dengan jumlah testosteron dalam tubuh. Juga, jika jumlah tinggi testosteron adalah masalah, sekarang rambut di bagian lain dari tubuh tentunya juga akan rontok.

d. Shampo tertentu dapat membuat rambut tumbuh lebih cepat
Secara ilmiah, tidak ada shampo atau minyak yang dapat membuat rambut Anda tumbuh lebih cepat. Shampo dan minyak mungkin efektif hanya jika Anda ingin rambut tubuh lebih banyak.

e. Topi ketat dapat menyebabkan kebotakan
Sering terlihat bahwa laki-laki botak memakai topi, tapi ini adalah mitos. Mengenakan topi ketat memang dapat merusak rambut Anda, tetapi tidak memengaruhi folikel kulit kepala. Topi tidak menyebabkan kerusakan rambut. Jika tidak dibersihkan dengan baik, topi dapat menyebabkan kulit kepala berminyak, tetapi tidak rambut rontok.

f. Sering keramas menyebabkan rambut rontok
Orang yang mulai mengalami kebotakan sering berpikir bahwa penyebab utama rambut rontok adalah sampo mereka. Tapi ini tidak benar. Bahkan, terlihat bahwa orang percaya itu jadi cenderung untuk mencuci rambut mereka lebih jarang, yang berarti bahwa rambut yang biasanya akan keluar akan menumpuk di kulit kepala. Hal ini menyebabkan rambut akan tumbuh tipis dan halus, dengan demikian, mengakibatkan kebotakan.

g. Kebanyakan perempuan tidak tertarik pada pria botak
Ini tidak benar. Jika tak percaya, lalu bagaimana dengan selebritas seperti Bruce Willis, Nicholas Cage, dan Vin Diesel, dan Charles Barkley. Yang membuat mereka menarik adalah kepercayaan diri.

 

 

Sumber: bit.ly/Knqbft

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: